Pemkot Sukabumi Siapkan Rp 8,7 M, Perbaikan Infrastruktur Pasca Banjir

Bencana Banjir
RUSAK: Sejumlah fasilitas umum, seperti musola yang rusak diterjang banjir di Kelurahan Jayaraksa, Kecamatan Baros, Kota Sukabumi. Foto:sukabumiku.id

SUKABUMIKU.id – Pemerintah Kota Sukabumi telah menyiapkan anggaran sebesar Rp8,7 miliar untuk pemulihan infrastuktur pasca bencana yang menerjang 68 titik di wilayahnya.

“Masa tanggap darurat bencana akan sudah berakhir pada Kamis, kemarin. Langkah selanjutnya kita akan lakukan perbaikan infrastuktur di wilayah yang terdampak,”ujar Walikota Sukabumi, Achmad Fahmi.

Fahmi mengungkapkan, anggaran sebesar Rp6,8. miliar untuk recovery infrastruktur di 68 lokasi terdampak itu akan dikhususkan untuk berbagai perbaikan seperti, rumah, tempat ibadah, jalan, jembatan, dan lain sebagainya.

“Anggarannya bersumber dari bantuan Provinsi, APBD Kota Sukabumi, pun dari para donatur. Jadi, kita kolaborasikan,”katanya.

Pemkot menargetkan recovery infrastuktur di seluruh lokasi terdampak ini dapat segera terselesaikan sebelum memasuki bulan Ramadhan.

“Terkait perbaikan infrastuktur ini telah dikomunikasikan dengan instansi terkat, diharapkan dapat selesai menjelang Ramadhan yah,”pungkasnya.

Berdasarkan data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Sukabumi per tanggal 21 Februari, Bencana banjir yang terjadi pada Kamis (17/2) lalu telah berdampak pada, rusaknya 3.753 unit rumah warga dengan rincian, rumah rusak ringan 3.493 unit, rumah rusak sedang 173 unit dan rumah rusak berat 87 unit.

Selain rumah warga, bencana juga merusak sarana dan fasilitas umum yakni, 5 unit tempat ibadah dengan rinciannya 2 unit rusak ringan, 2 unit rusak sedang, dan 1 unit rusak berat. Kemudian, sarana pendidikan sebanyak 4 unit dengan rincian 1 rusak ringan, 1 unit rusak sedang, dan 2 unit rusak berat, dan 1 unit sarana kesehatan rusak berat.

“Berdasar catatan, bencana pada Kamis (17/2) lalu terjadi di 25 kelurahan di tujuh kecamatan Kota Sukabumi. Total warga terdampak bencana mencapai sebanyak 4.070 KK yang terdiri atas 12.567 jiwa,”ungkap Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Sukabumi, Imran Wardhani. (eri/*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.